Rabu, 13 Januari 2016

Mbrebes Mili

Setiap ada orang yang mengajak berdiskusi mengenai kelanjutan masa depanku (ih lebay amat), entah mengapa respon pertamaku adalah mbrebes mili. Alhamdulillah ngga sampe keluar, tapi berlinangan. Hahahahaa. Cengeng yak!!!

Apalagi setelah kmaren ditanya pimpinan klinik, "Bu Resty setelah cuti,rencananya akan kembali bekerja atau tidak??"

Dalam hati kecil Saya, masih sangat ingin bekerja. Sayang sekali kalau Saya harus resign. Tapi dengan kondisi anak 3, LDR dengan suami, dan dikit2 dioyak2 untuk ikut kegiatan, Saya jadi mikir lagi, kira2 apa ya yang terbaik???

Intinya Saya gundah gulana galau campur jadi satu. Meninggalkan zona nyaman itu memang tidak mudah ya...

Harus banyak2 berdoaaa...!!!!

Selasa, 12 Januari 2016

REAKSI

Saya seorang ibu rumah tangga berusia 27 tahun yang menyambi sebagai dokter,LDR dengan suami, saat ini memiliki 2 anak laki2 yg masih kecil plus saat ini menyandang gelar G3P2.

G3. Hamil anak ketiga.

Reaksi orang2??

1. Wah Alhamdulillah selamat ya, smoga sehat2 dan lancar semuanya.
--> Ga banyak yg komen kayak gini. Hihihi.

2. Edan kejar setoran.
--> Saya sejujurnya ga paham maksudnya apa.

3. Rajin bener.
--> Yang ini juga mbuh maksudnya apa.

4. Suburrrr banget.
--> Yah Alhamdulillah deh klo ini. Betapa banyak orang di luar sana yang untuk mendapatkan momongan susahnya bukan main.

5. Ember
--> Tiap ketemu orang yg dirasa kenal sama Saya langsung ngember,ih si Jures hamil lagi tuh blablablabla. Trus ujung2nya ngerasani. Hahahaha. #luweh

Hahahahaa...

Alhamdulillah... :)

Senin, 11 Januari 2016

Flashback...

Smalem Mas Opal mewek pas ayahnya pamit mau balik ke Maospati. Gimana ga mewek,seharian full sama ayah dan bundanya. Naik kuda,naik kereta,makan bareng,main bareng. Hihihi...

Ngeliat Mas Opal mewek, jadi ikutan mewek, tp ditahan2 soalnya gengsi. Hahahaha.

Jadi keinget... 4 tahun lalu, saat koas dan harus meninggalkan Mas Opal jaga malem, ding ding pula. Berangkat pagi jam 6, baru pulang esok harinya jam 3. Cuma bisa ketemu anak smalem, esok harinya berangkat lagi jam 6 lanjut jaga.... Begitu seterusnya.

Huhuhu...sedih banget klo inget itu. Saya berjuang, anak juga berjuang. Apalagi ibu saya yg ikutan jaga malem e.c momong Mas Opal.

Alhamdulillah ya lewat juga... Kayaknya itu yg jadi dasar pemikiran Saya blum mau kerja di tempat yg harus jaga malem. Kasian anak2...

Tetap semangat yaaa!! InsyaAllah sebentar lagi kita bisa serumah...

Sabtu, 09 Januari 2016

It Doesn't Matter


Kalau Saya ada salah, tolong kasih tau salah Saya apa. Ngga perlu lah sok manis di depan tapi di belakang berkomentar dan bahkan menilai tanpa mengkonfirmasi keberanan.

Dan pada akhirnya Saya hanya bisa luweh saja. Terserah mau berkomentar apa. Silakan membenci Saya. Silakan mengabaikan Saya.

It doesn't matter.

Cukup tau aja, dan terima kasih sudah memberikan suatu pelajaran yang berharga.

Senin, 30 November 2015

Mengapa Saya Bekerja?

Sekarang Saya mulai menahan diri untuk tidak banyak komentar mengenai pilihan hidup masing2 orang. Working mom VS full time mom, ASI VS Sufor, Partus Pervaginam VS Sectio, dsb. Saya yakin,kita semua sudah cukup dewasa dengan pilihan yang diambil, dan yg jelas sudah tau konsekuensinya.

Saya hanya ingin sharing saja, kenapa Saya bekerja? Dan kenapa Saya LDR?

1. IJIN SUAMI
Semua berawal dari ijin suami. Kalau suami Saya melarang, Saya pasti tidak akan bekerja. Tp karna ada dukungan penuh dengan suami, Saya berani melakoni pilihan Saya.

2. ANAK
Saya berani bekerja, karna masih ada saudara yang mau menolong Saya menjaga anak2. Ibu,bulik,adek,dan kakak ipar. Saya bukan orang yang mudah percaya pada orang lain, entah itu bibik2 atau pembantu atau baby sitter.

Konsekuensinya apa?

Jelas,LDR. Suami di Madiun,Saya di Solo. Ketemu setiap Jumat-Minggu. Kalau Saya dapat libur 2 hari, Saya yang ke Madiun bersama anak2. Capek? Iya. Tp selama kita menjalani dengan ikhlas dan bahagia, tidak ada masalah. Dan yang paling penting adalah teamwork. Ketika Saya harus bekerja, Suami saya bersedia jagain anak2 di rumah.

Terkadang Saya merasa tertekan kalau terus ditanya kapan ikut suami,kapan ikut suami. Iya,Saya pasti akan ikut suami. Tapi Saya juga punya banyak pertimbangan,kenapa Saya belum juga ikut kesana.

1. ANAK
Naufal sudah terlanjur masuk sekolah. Merupakan suatu pencapaian besar karena selama ini Naufal tidak mau sekolah. Hingga sekarang, Naufal semangat sekolah, fullday pula. Sayang rasanya kalau diputus di tengah jalan.

2. PENALTY
Jika Saya putus di tengah jalan, Saya harus membayar denda sebesar sekian puluh juta. Padahal kontrak tinggal 1 tahun lagi.

3. G3
Yap. Alhamdulillah Saya hamil lagi anak ketiga. Dan Saya rasa, Saya lebih nyaman tinggal di Solo dulu, karna menurut Saya repot sekali,dalam keadaan berperut besar harus mengurus 2 anak seorang diri. Blum lagi semisal suami harus dinas luar.

Kebanyakan alasan ya? Hahahaha... Terserah deh mau dikomentar apa. Saya tau pilihan Saya dan Saya tau konsekuensinya.

Saya pasti akan ikut suami. Pasti. Tapi Saya menunggu waktu yang tepat. Itu saja.

So, stop judging. Ibu bekerja bukan suatu kejahatan kan? Be wise.

Senin, 26 Oktober 2015

Celoteh Pasien

Mrs S: Dok,  kira2 wajah Saya bisa bener2 bersih ngga ya dok?  Saya pengen cerah dok kaya perempuan2 lain di luaran sana.  Saya ini habis diprotes dok sama suami Saya.  Saya dibilang ngga bisa merawat wajah.  Padahal Saya ini udah ngebantuin kerja ngarit,  ngebun,  ke sawah segala.  Panas2an dok.  Dan Saya dibanding2kan terus sama suami Saya dengan wanita lain.  Saya sampe nyari uang sendiri dok buat dateng kesini.  Ini kalau suami Saya tahu klo Saya kesini pasti dimarahi, karna dikira menghabiskan uang.  Saya sakit hati dok.


......


Kangen nulis!

Asalammualaikum Wr Wb

Haduh kasian bangetttt blog ini ngga keurus.  Mohon maklum yahhh, empunya lg sibuk bangettt.  Sok sibuk lebih tepatnya sodara-sodara.  Entah ada angin apa, barusan baca2 tulisanku sejak tahun 2007. Alay juga dulu...  Hahahahahaa.

Sekarang,  Saya masih menjabat sebagai ibu rumah tangga yang mengurus dua lelaki cilik yang sangat menyenangkan.  Dan Alhamdulillah masih diberi kesempatan juga untuk bekerja.  Ya, walaupun kayaknya bentar lagi akan resign.  Ngga bisaaaa Sayaaa lama2 jauh dari suami.  😢😢😢

Sudah lah ya...  Formalitas aja sih nulis.  Wkwkwkwkw.

Wasalammualaikum Wr Wb